Grade 9 Part 10

         Wwaaw, sekarang udah Grade 9 Part 10 nih. Di part 10 ini mau diceritakan semua hal tentang ujian. Secara singkat aja ya?. Pertama, ujian yang harus dilaksanakan adalah ujian Praktek selama seminggu. Setelah ujian praktek, ada Try Out terakhir atau Try Out yang ke 5. Habis Try Out anak kelas Sembilan harus menghadapi yang namanya US buat nilai di ijazah. Ngerjainnya harus hati-hati nih, gak bisa sal ngerjain kaya di Try Out :D. habisnya nilai US ini, nilai yang murni ditulis di ijazah. Menakutkan. Pas US udah benar-benar selesai inilah yang paling ditakutin, dan menentukan kita LULUS atau NGGAK. UN!!!!!. Hwaa UN?? Tau gak sih, 2 hari yang lalu itu US terus habis itu langsung UN. Yaampun belum belajar. Sebulan penuh nih diisi sama ujian. Parah!. Inilah hari yang yang sangat menetukan. Padahal cuman 4 hari, tapi btuh 3 tahun untuk bisa menghadapi Ujian Nasional ini. Mengerikan. Hari pertama ujian pun dimulai, sebelum ujian dimulai, pasti anak-anak menyempatkan waktu untuk mengulang kembali pelajaran, serunya kita bisa belajar bareng-bareng, bisa saling tanya pelajaran yang kurang dimengerti sama temen-temen. Belajr bareng-bareng atau berjamaah ini nggak sepenuhnya buat belajar, disela-sela belajar kita juga saling ngobrol dan bercanda.

          Biar nggak stress pas ujian :D. bel tanda masuk pun berbunyi, pengawas dari sekolah lain pun mulai memasuki kelasnya masing-masing. Sebelum masuk ke kelas, para siswa diharuskan berbaris didepan kelas lalu masuk. Para siswa dan pengawas pun masuk, dimulai dengan member salam dan berdoa. Lalu kertas pun mulai dibagikan. Ngeliat soal yang masih ditutup disebelah kita itu, rasanya….. campur aduk. Baca soal harus teliti, diulang-ulang dan jawabnya pun harus hati-hati banget. Waktu 2 jam tuh, ada yang ngerasa cukup dan ada yang ngerasa nggak cukup. Kalau udah ngerjain soal UN tuh rasanya lega banget. Huffttt….. dihari ke 2, hari 3 dan hari terakhir ujian pun sama dengan hari pertama. Dan akhirnyaaa….. UN pun berakhir! Horeee! Tinggal nunggu hasilnya aja nih. Seneng, lega dan berhenti sejenak dari yang namanya belajar tuh rasanya waww banget.

By Fah

Grade 9 Part 9

       Udah hampir rampung nih, karena temanya Misteri dikelas dipasang backsound agak horor gitu. Anak-anak udah pada siap, dan segalanya udah rapi. Tinggal ngundang guru-guru nih. Guru-gru udah mulai pada berdatangan, guru-guru atau tamu undangan diwajibkan mengisi buku tamu. Setiap tamu diberi souvenir berupa gantungan boneka penangkal hujan atau jinx. Wahh, ruangan udah penuh sama guru-guru dan anak-anak kelas Sembilan Lima. Sebelum acara dimulai kita foto-foto dulu, hahaha. Foto-foto itu penting banget buat kenangan-kenangan kita selama ujian praktek. Ada yang narsis dan ada yang candit. acara udah mau dimulai nih. Acara dimulai dengan Sambutan dari guru Tata Boga yaitu Bu Ebef Mardiana. Terus apalagi ya acaranya? Oh iya, Anita nanti mau ngisi acara, yaitu nyanyi. Nyanyinya sambil diiringi gitar (acoustic) oleh Maya. Semuanya ikut nyanyi lho. Selain itu Sembilan Lima juga punya Drama. Penasaran nih dramanya kaya apa. Dramanya apa ya, maaf lupa. Jadi nggak bisa dijelasin deh :D. ada satu acara nih yang penting banget dalam sebuah Party, apalagi kalau bukan potong kue. Make a wish, tiup lilin dan potong kue deh. Potong kue udah selesai saat yang paling ditunggu-tunggu atau bisa dibilang puncak acaranya. Waktunya pukul piñata!!! Akhirnya, gak bisa semua orang bisa pukul piñata. Kan pinatanya cuman satu, kalau anak sekelas ngumpul kan gak mungkin banget. Kalau  nggak salah waktu itu dipilihnya random.

        Piñata dipukul sama alat seadanya, parahnya itu piñata gak hancur-hancur padahal udah dipukul pake tenaga dalam *soktahu*. Karena anak-anak gak sabar dan jadi kesel karena itu piñata gak hancur-hancur, mending robek aja pinatanya. Haha, isinya tumpah berasa habis hujan permen. Pas itu piñata hancur, anak-anak pada berebutan ngambilin permen yang berserakan. Haha, gokil tuh kaya apaan aja :D. piñata udah hancur, masing-masing udah dapet permen. It’s time eat, makan-makan. Semua makanan dan minuman udah disusun, anak-anak harus antri nih. Kalau soal makan-makan gak usah diceritaain kali ya. Makan-makan udah selesai, yang terakhir adalah sambutan penutup dan baca doa dong. Setelah acara udah bener-bener selesai dan para tamu undangan atau guru-guru sudah keluar dari ruangan, tinggal waktunya beres-beres nih. Ngeliatnya aja udah parah nih ruangan, banyak banget sampahnya . dalam membersihkan kelas anak-anak dikasih tenggat waktu. Langsung deh buru-buru, semua disapuin, bersihin tali-tali, kabel dan lampu, pindahin kursi dan meja, beresin piring kotor dll. Setelah beres-beres segala macem, Bu Ebef pun harus memastikan kalau ruangan buat ujian tadi harus bener-bener bersih supaya dapet nilai. Setelh di cek, dan hasilnya bersih. Anak-anak diperbolehkan untuk pulang. Akhirnya Ujian Tata Boga ini selesai juga. Diujian Tata Boga ini nggak akan terlupakan, karena udah capek-capekan buat persiapannya, hasilnya pun sesuai harapan. Revonif Bisa!

By Fah

Grade 9 Part 8

        Sekarang bagian Grade 9 Part 8. Disini masih diceritakan tentang persiapan Ujian Praktek Tata Boga. Kalau di Grade 9 Part 7 pada sibuk dengan masalah dekorasi, di Part 8 ini diceritakan kalau anak-anak perempuanlah yang sekarang pada sibuk. Mau tau sibuknya itu ngapain? Sekarang sibuk sama masalah kostum. Semua anak harus pakai kostum yang sama. Kalau para anak cowo, kostumnya serba hitam. Mulai dari baju sampai jubah. Kalau para anak cewe pake kostum ala gypsy gitu :D. paling ribet tuh nyari kostum buat anak perempuan. Btuh perjuangan, kegerahan, capek, pokoknya harus siap secara fisik maupun mental *lebay*. Selain nyari kostum, sekarang giliran Seksi Belanja buat belanja keperluan konsumsi. Belanjannya nggak cuman satu tempat, di temap ini nggak ada harus cari ketempat lain, dst. Untung gak semua daftar belanjaan yang harus dibeli sama Seksi Belanja. Ada Seksi Konsumsi juga yang belanja beberapa kebutuhan. Hari-hari pun berlalu besok ternyata udah mulai ujian Praktek. Dan dihari pertama kelas Sembilan Lima memulainya dengan ujian Tata Boga.

         Dihari “H” anak-anak kelas Sembilan Lima harus pada dateng pagi nih.Seksi Dekorasi yang harus dateng paling pagi, karena mereka harus mendekor satu ruangan kelas. Nggak cuman Seksi Dekorasi yang mendekor, beberapa anak yang dateng pagi pun turut membantu. Akhirnya anak-anak udah pada dateng. Semua harus dikerjakan dengan cepat nih. Buru-buru deh pokoknya. Seksi konsumsi mulai sibuk dengan masak memasak. Empat orang harus masak puluhan porsi makanan sama minuman. Capek banget tuh pasti. Nggak cuman seksi konsumsi yang masak, beberapa anak juga ada yang membantu. Diluar Seksi Konsumsi pada sibuk masak, kita cek keadaan didalam kelas. Dikelas juga ada yang sibuk latihan drama dan menyanyi buat performance yang bertemakan Party ini. Ada juga yang sibuk bersih-bersih. Ada juga yang sibuk ganti kostum. pokoknya semua pada sibuk. Udah sekitar 2 jam-an nih. Guru Tata Boga alias Bu Ebef udah nunggu lama. Bu Ebef yang menungu diluar sekaligus menilai kerja Seksi Konsumsi yang lagi memasak. Di dalam kelas masih ada beberapa yang belum dipasang. Balon masih pada ditiupin, pasang lampu dan piñata.

By Fah

Grade 9 Part 7

       Sekarang di Grade 9 Part 7 ini akan diceritakan pas kelas Sembilan Lima mengikuti ujian praktek Tata Boga. Temanya yaitu Misteri. Tema yang beda banget dari kelas lain. Di ujian praktek Tata Boga ini  banyak banget yang harus dipersiapkan. Persiapannya aja udah dari sebulan yang lalu. Padahal sebenernya Ujian Praktek Tata Boga nggak sepenting kaya Ujian praktek IPA. Walaupun nggak penting semua anak Revonif sampe pada frustasi mikirin Ujian Tata Boga ini. Frustasi dari mulai pemilihan Tema, pengumpulan dana, pengerjaan dekorasi, belanja, dll. Disela-sela persiapan Tata Boga ini banyak cerita suka maupun dukannya lho. Menjelang Ujian Praktek Tata Boga banyak banget yang dikerjakan. Contohnya Seksi Dekorasi, Seksi Dekor menyiapkan segala kebutuhan Dekor.

          Kalau di kelas Sembilan Lima ada jam kosong, pasti digunakan anak-anak untuk menyiapkan segala keperluan diujian Tata Boga. Disela-sela jam kosong Seksi Dekor sibuk membuar Pinata, Pinata itu sebagai tanda puncaknya Party ( Ujian Tata Boga ). Nggak cuman Seksi Dekor doing yang sibuk buat Pinata dan semua hal tentang dekor, siswa yang lain pun juga turut membantu. Rame-rame sebenernya ribet ngeliatnya, tapi kalau nggak dikerjain rame-rame kerjaan itu nggak bakal selesai. Gunting menggunting, Tempel menempel dll pokonya itu kelas jadi kotor banget sama potongan-potongan kertas buat isi piñata. Langsung deh beres-beres dan nunggu mata pelajaran yang akan dimulai selanjutnya.

By Fah

Grade 9 Part 6

          Cerita kelas Sembilan Lima di pensi segitu aja deh. Sekrang berlanjut cerita. Berbulan-bulan sudah dilewati. Banyak cerita kisah dan kenangan seru maupun sedih. Dan nggak kerasa sekarang sudah waktunya ujian. Try Out dan PM sudah dilewati. Setiap hari, setiap waktu. Mata pelajaran yang diajarkan sama. Yaitu, mata pelajaran UN yang menentukan lulus atau tidaknya murid dari suatu sekolah. Ujian pertama yang harus dilewati yaitu Ujian Praktek. Enaknya diujian praktek ini, kita nggak perlu belajar mati-matian. Dan ternyata ujian praktek itu nggak seseram dan sesusah yang dibayangakan. Contohnya pelajaran Seni Budaya sama Agama Islam. Kita diharuskan menghapal. Hari pertama ujian praktek kelas Sembilan Lima yaitu Tata Boga.

          Walaupun Tata Boga bukan pelajran yang pokok kaya IPA atau Matematika, Tata Boga adalah ujian praktek yang paling ditunggu-tunggu. Bukan dari kelas Sembilan lima aja, tapi kelas yang lain juga. Pelajaran Tata Boga berasa berbeda dan special dari mata pelajran ujian praktek yang lainnya. Karena di Tata Boga kita bukan hanya diuji memasak, tapi banyak. Di Tata Boga, kita juga diuji kreativitas, keinovatifan juga keunikan tiap masing-masing kelas. Di ujian Tata Boga, semua kelas Sembilan mempunyai acara yang sama yaitu tentang “ Ulang Tahun SMPN 5 Jakarta”. Tapi ini bukan perayaan beneran. Ini cuman ujian praktek :D. setiap kelas harus mempunyai tema yang berbeda. Kalau di Sembilan Lima, temanya yaitu “Misteri”.

By Fah

Grade 9 Part 5

         Inilah hari yang ditunggu-tunggu sama semua anak kelas sembilan. Anak-anak OSIS sudah menyiapkan acara ini dari berbulan-bulan yang lalu. Di pensi ini nggak cuman anak kelas Sembilan aja. Dari kelas tujuh dan delapan juga ada. Waktu dimulainya pensi sekitar pukul 8 atau 8.30. tapi, beberapa anak sudah ada yang datang dari pukul 6.00. di pensi ini nggak cuman anak SMPN 5 aja, disini juga ada anak-anak dari sekolah lain. Wah, banyak orang yang berantusias. Oh iya, dipensi ini banyak acaranya. Diantaranya, penampilan tiap kelas mulai dari kelass 7 s/d 8, performance band, bagi-bagi door prize, dan di pensi itu berasa kaya bazaar makanan dan pameran. Semua lorong penuh. Kalau dibayangin kira-kira 800 orangan kali ya. Kalau dilihat angkanya sih sedikit. Tapi, kalau 800 orang dengan kapasitas SMPN 5 yang kecil kan berasa sempit banget. Kembali lagi ke 95, kalau di 95 pagi-pagi sudah disibukkan sama stand atau dagangannya. Meja sudah disusun, berikut bahan-bahan buat jualannya.Di sisi lain 95 juga menyiapkan diri untuk perform nanti. Tapi justru 95 lima ribet sama standnya. Dan parahnya gue di suruh buat jaga stand. Ohhh tidaaakk. Pas denger hal itu cuman bisa diam, nggak tau harus ngapain. Untungnya ada bukan cuman gue doing, beberapa teman juga ikut jaga stand.
          Sembari nunggu stand dibuka, kita bisa keliling dan ngeliat setiap kelas mendirikan stand, semuanya sibuk mempersiapkan stand mereka, disisi lain pameran karya anak-anak SMPN 5 juga dipersiapkan. Keliling sekolah kayanya sudah cukup. Kita kembali lagi kestand 95. Baru aja duduk sebentar, Ehh adek kelas ada yang beli. Kaget, bingung, dan bilang “Hahh, mau beli!!!”. Panik banget, gimana nggak panik. Standnya aja belum dibuka tapi ada yang beli. Dan di stand itu ternyata banyak pembelinya. Kembali keanak-anak yang mau pentas, sebelum mereka tampil, pasti harus di make up dulu dan ganti kostum dong? Ternyata, ada beberapa anak yang nggak mau di make up. Harus maksa-maksa supaya mau :D. akhirnya berhasil juga.
Saatnya yang di tunggu tiba juga. Akhirnya kelas Sembilan lima tampil juga. Penasaran jadinya kaya apa. waiting…….

Akhirnya 95 udah tampil dong… Okelah penampilannya. Congrats! udah latihan lama, hasilnya nggak mengecewakan. Proud for Revonif!

By Fah

Grade 9 Part 4

            Sekarang dukanya, hari-hari pas latihan pensi susah banget ngajak anak-anak cowok buat latihan. Mereka tuh cuek dan kesannya bodo amat. Terus kalau anak-anak cewek tugasnya pada maksa anak-anak cowok buat latihan. Diomongin baik-baik aja tuh nggak bisa, harus pake nada tingi dan narik urat dalam-dalam (tanda nahan sabar). Pasti anak-anak cewek yang terlibat pensi pada kesal. Karena mereka sudah latihan dan merencanakan acara buat tampilan pensi itu berbulan-bulan. kalau dikelas kelas lain,kayanya gak serutin kelas 95 yang sering banget latihan buat pensi. Mungkin itu kali ya yang buat anak-anak cowok buat latihan?. Pernah pada suatu waktu,ketua kelas sama sekretaris sampe nangis karena kesal sama ulah dan tingkah anak cowok yang nggak mau latihan. Mereka berdua debat, sampe putus asa dan sempat nyerah dan mending 95 nggak nampilin apa-apa buat pensi. What? Padahal udah latihan lama, masa dihentiin gitu aja.

           Dari mereka berdua nangis-nangis akhirnya anak-anak cewek iba dan bersimpati dan coba menenangkan mereka berdua (kalau anak cowoknya sih bodo amat). Yang lain juga nggak setuju kalau Sembilan lima nggak tampil di acara pensi L padahal pensi udah semakin dekat. Akhirnya anak-anak cowok yang terlibat pensi pada mau latihan lagi (harus nangis-nangis dulu kali ya?). dan pernah sempat kepikir, 95 nanti dipensi apa kaya gini ya?. Tinggal beberapa hari pensi, semua udah di persiapkan. Mulai dari kostum sama property buat nari. Tinggal nunggu aja pas “Pensi” jadinya gimana.

By Fah

Grade 9 Part 3

            Didalam latihan pensi itu ada suka dukanya. Sukanya, pasti latihan pensi adalah cara paling ampuh untuk nggak belajar :D. selain itu buat anak-anak yang nggak ikut latihan, mereka pada asik main HP, atau main games di laptop, nonton video, curhat-curhatan ada yang duduk doang dipojokan, dengerin music, dll. Di sisi lain yang mengurusi latihan pensi pada sibuk. (untung nggak ikut :D). kalau benar-benar nggak ada guru, beberapa anak pada nekat keluar kelas. Padahal seharusnya mereka jangan keluar, karena dengan mereka keluar otomatis mereka memancing guru ke kelas. Kalau ada yang keluar kelas biasanya pada ke toilet, atau bahkan nekat jajan. Wkwk, seru tapi itu hal negative. Kalau kelas nggak ada guru ramenya bukan main. Semua orang ngomong dalam waktu yang bersamaan. Buat anak Sembilan lima sih itu udah biasa. Makanya, kelas ini di cap sebagai kelas terberisik. Seharusnya tiap kelas dipasang peredam suara supaya kelas lain nggak kedengaran, Hahaha.

            Buat anak-anak yang punya teman ngobrol sih enak, karena walau dalam suassan yang bising mereka bisa ngobrol sama yang lain. Nah, kalau yang sendirian cuman bisa diam, duduk, bengong, dan pasrah sama kelas yang berisik dan susah banget di atur. Nggak tau lagi dengan cara apa mereka baru bisa diam. Kalau ada guru aja, susah banget buat mengendalikan diri untuk diam aja. Apalagi nggak ada guru. Guru-guru aja sampai kesal dengan tingkah anak Sembilan lima yang sudah kelewatan.

By Fah

Grade 9 Part 2

           Contoh ceritannya adalah pas hari H sebelum pensi. Pensi masih sekitar 2 bulan lebih, tapi udah dipersiapkan apa aja yang harus ditampilkan buat pensi nanti. Kelas 95 mau membuat sesuatu yang berkesan, taapi binggung mau menampilkan apa. Akhirnya muncul ide untuk menampilkan Tari Kecak Ala 95. Memang sih, nggak mirip sama tarian aslinya. Tapi okelah. Dari latihan buat pensi yang berhari-hari,banyak banget ceritanya. Mulai dari setiap jam kosong pasti waktu itu digunakan untuk latihan Pensi. Kembali ketariaannya, setiap Tarian itu pasti ada yang nari dong?. Dari situlah beberapa anak dipilih buat menampilkan Tarian Kecak.parahnyaa anak-anak yang kepilih tuh anak yang susah banget diatur. Untungnya Tarian Kecak itu di mixing sama anak-anak perempuan. Jadinya gak separah yang dibayangkan. Dalam latihan Tari Kecak itu, anak-anak cowoknya nggak niat banget latihan. Kalau pensi nampilinnya kaya gitu, nggak tau deh apa jadinya.

           Sebelum Pensi atau latihannnya pasti ada suka dukanya. Sukannya, di sela-sela jam pelajaran pasti ada aja alasan untuk gak belajar. Alasannya buat latihan pensi. Sampai anak-anak di kelas kompak bilang mau latihan pensi, padahal 60% anak di kelas gak ada hubungannya dengan latihan pensi. Mereka cuman mau main, terbebas dari pelajaran yang memusingkan kepala, pokoknya kalau sampai di setujuin sama guru, pasti pada bersorak sorai, teriak-teriakkan berasa kaya orang dibebasin dari penjara. Rasanya senang banget.

By Fah

Grade 9

          Wow, sekarang kita sudah menginjak kelas yang palling tinggi di tingkat sekolah menengah pertama. Atau dibilang kelas 9 bisa juga dibilang kakak kelas yang paling berkuasa Hahaha :D. awal bertemu, mungikn kita semua udah tau nama satu sama lain dari kelas sebelumnya. Di kelas 9 ini banyak banget cerita, kisah, gossip, rahasia, rasa suka, rasa benci, persahabatan, permusuhan, pereselisihan, pertengkaran, insiden dan banyak lagi. Setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan, sekarang dimulai dari cerita pertemuannya dulu. Di awal kita ketemu, kita saling berkenalan dan bisa duduk bareng. Di awal ini mungkin kita semua masih belum mengerti, baik mengerti satu sama lain atau mengerti pelajaran yang tingkatannya lebih sulit dari sebelumnya. Di sini, kita bertemu dan kenal dengan pengajar dan wali kelas baru di kelas 9.

           Diantara semuanya, pasti ada yang kita suka dan nggak. Kalian sendiri sudah pasti tau lah. Rasanya di kelas 9 tidak ada 1 tahun?. Memang iya, di kelas 9 kita hanya beberapa bulan saja. Anehnya, walau beberapa bulan aja kita di kelas 9 banyak banget cerita dan kisah yang mengesankan, menyenangkan, menyedihkan, memalukan, dan akan selalu terkenang. Kita ambil beberapa aja ya ceritanya, contohnya , karena saya sendiri di kelas 95 jadi, saya ceritain masa-masa di kelas 95 aja. Contohnya, di kelas Sembilan lima, kita semua di cap sebagai kelas tersusah untuk diatur, terberisik, terbandel dan pokoknya dicap sebagai kelas terjelek. Sebenarnya nggak, kebanyakan anak Sembilan lima susah diatur dan susah dibilangin. Padahal mereka semua punya potensi, kreatif, pintar, dan kelas yang humoris.

By Fah