DC Kebanjiran Part 2

.. Akhirnya gue, Novi, Tyas pulang jalan kaki. Hadeh… lama nggak nyanpe-nyampe. Pas udah di Bendungan Jago pisah deh sama Tyas. Tinggal gue sama Novi. Di Bendungan Jago kita berdua mau nunggu kendaraaan umu yg lewat, siapa tau aja ada. Di situ gue nunggu 1 jam-an. Nyerah deh nunggunya lama banget. Akhirnya kita berdua ngelanjutin perjalanan pulang dengan jalan kaki lagi. Jalan terus menerjang banjir mulai dari yang sepergelangan kaki sampe yang sebitis. Pasrah deh gue pulang begitu, dijalan juga kecipratan air mulu sama motor baju yang udah kering basah lagi. Disebrang jalan gue liat udah ada garis polisi mobil satpol pp ada apaan deh.(?). Pas udah di jembatan Marto kok disitu udah pada rame sama warga sekitar situ. Dan banayk motor juga parkir disitu ada apa lagi deh (?) pas turunan jembatan jalan udah ditutup sama bangku kayu gitu. Ternyata banjir, kita berdua diem sebentar dan mikir “nggak ada pilihan lain, mau gamau nerobos banjir dari pada nggak pulang kerumah”. Pas baru turun sebentar baru sebetis eh pas jalan sekitar jarak 2 meteran tiba2 udah sepaha. Lah bawahan basah semua. Mau diapain lagi -_-. Novi sama gue jalan kaki menerjang banjir setinggi itu. Sebagai penyemangat kita berdua pun menyanyikan lagu Kiyowo..Kiyowo… . Nah pas setengah perjalanan si Novi ngeliat ikan mas yang panjangnya kira-kira 40 cm. Itu ikan lewat didepan kita berdua. Si Novia teriak “ikan..ikan!!! sambil lari ditengah banjir-_- dan ada mas-mas yg ngejar itu ikan. Tapi gokilnya dia nggak dapetin itu ikan . Gue kaget ternyata hapenya Novi nyemplung ke banjir XD. Sempet bengong sebentar terus panik terus ketawa:D lagian ada2 aja. Hape taro kantong, lari pas banjir, nyemplung deh wkwk. Tapi untungnya nggak kenapa2. Kita berdua pun melanjutkan perjalanan. Masih jauh… sambil nyanyi Kiyowo sambil cerita2 juga. Udah cukup ceritanya sampe situ aja. Capek ngetik nih, udah males juga soalnya. Cukup sekian dan Terima Kasih.

By Fah

DC Kebanjiran part 1

Hai… mau cerita nih. cerita kali ini aneh tapi gak apa-apa deh, dari pada wordpress nya nggak ke isi :D. Waktu itu di hari kamis( tanggalnya lupa), dari pagi itu hujan  deres banget. Dari pas gue berangkat sekolah udah hujan deres, adem lah Jakarta pokoknya. Dari situ gue berharap itu hujan nggak berhenti sampe jam 8. Udah bel masuk, tapi dihari itu tumben nggak ada guru yang masuk buat ngajar ke kelas. Ada seneng dan nggak nya. Tapi lebih banyak senengnya sih haha. Jam 7… Jam setengah 8.. Jam 8.. Jam setengah 9.. Jam 9.. lah harapan gue kelebihan hujan belum berhenti di jam segitu. Mendadak berita di twitter heboh kalau katanya Ibukota Kebanjiran -_-. Yaelah. Gue cek ke luar kelas dari lantai 3, kakak kelas udah pada keluar kelas buat bersihin air yang masuk ke kelas mereka. banjir di sekolah gue nggak tinggi, cuman sepergelangan kaki. Di jam 9, akhirnya sekolah memulangkan murid-muridnya. Akhirnya pulang, dan seperti biasa DC mutusin nggak langsung pulang dulu karena hujan masih deres. DC mampir kerumah Ama dulu. Payung berdua buat berlima. DC dan gue keluar sekolah dan gue kaget di depan sekolah ternyata banjir udah sebetis gue ( perasaan dilapangan ga segitu). tapi untungnya sepanjang jalan menuju rumah Ama nggak banjir. Di tengah huajn, DC pada rebutan payung, keujanan, becek-becekan dan parahnya DC pada teriak di jalan cuma gara-gara kecoa. Terus dpas becek-becekan si Anggi jailnya pun muncul, kita jadi nge ringding dong dipinggir jalan. Kayak anak kecil tau nggak-_-. Alhasil, bseragam gue basah kuyup grgr Anggi dan yg lain juga gitu. Bikin esmosi tuh orang. Akhirnya udah nyampe rumah Ama. Dirumah Ama jemur seragam yg basah grgr ringdingdong tadi u,u dirumah Ama juga ngeringin badan. Diruamh Ama juga sambil nonton Death Note gelap-gelapan. Sekitar jam 2 gue dan yang lain pulang dari rumah Ama. Karena nggak ada satupun kendaraan umum yg beroperasi saat kondisi banjir. Gue sama temen gue Novi pun memutuskan untuk pulang jalan kaki. Jauh sebenernya-_-. Tapi dari pada nggak pulang….

 

 

By Fah